Pencarian Informasi

 

KAJEN – Keberadaan Program Studi Di Luar Kampus Utama (PSDKU) Universitas Diponegoro (UNDIP) di Kabupaten Pekalongan diharapkan dapat memberikan manfaat bagi Pemkab Pekalongan dan memberikan kontribusi yang nyata untuk pengembangan wilayah serta pembangunan di Kabupaten Pekalongan dengan slogannya KOTA SANTRI.

Demikian harapan Ketua Program Studi Sarjana Terapan Perencanaan Tata Ruang Dan Pertanahan Sekolah Vokasi UNDIP, Khristiana Dwi Astuti, ST, MT saat menyampaikan laporan pada acara Penerimaan Mahasiswa Baru dan Pendidikan Karakter Program Studi DIII Perencanaan Wilayah Dan Kota (PWK) dan Prodi DIII Akuntansi PSDKU UNDIP Tahun Akademik 2019/2020.

Mahasiswa baru yang terdiri dari 32 mahasiswa Prodi PWK dan 55 mahasiswa Prodi Akuntansi itu diterima secara resmi oleh Wakil Bupati Pekalongan, Ir. Hj. Arini Harimurti di Aula Lantai 1 Setda, Rabu (4/9/2019). Kegiatan dihadiri para dosen dan mahasiswa baru PSDKU UNDIP.

Tahun 2019 ini merupakan tahun ke 2 PSDKU menerima mahasiswa di Kabupaten Pekalongan untuk ke-2 program studi, yakni Prodi PWK dan Prodi Akuntansi.

Khristiana Dwi Astuti, ST, MT menjelaskan, pembukaan PSDKU UNDIP di Kabupaten Pekalongan didasarkan pada Peraturan Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia No 1 Tahun 2017 tentang Pembukaan, Perubahan, dan Penutupan Program Studi Di Luar Kampus Utama (PSDKU).

Lebih lanjut dijelaskan, PSDKU merupakan program studi yang diselenggarakan di Kabupaten/Kota administratif yang tidak berbatasan langsung dengan Kampus Utama. Kampus Induk UNDIP saat ini berlokasi di Kota Semarang. “Peraturan ini lah salah satu yang mendasari dibukanya PSDKU UNDIP di Kabupaten Pekalongan.

Dikatakan, keberadaan Kampus UNDIP di Kabupaten Pekalongan bertujuan untuk meningkatkan akses, pemerataan, mutu dan relevansi pendidikan, khususnya vokasi. “Karena sekarang yang sedang digalakkan adalah pendidikan vokasi di seluruh wilayah Indonesia,” tandas Khristiana.

Selain itu juga peningkatan mutu, relevansi, penelitian ilmiah, serta pengabdian kepada masyarakat yang akan melibatkan staf pengajar, dosen maupun tenaga kependidikan dan mahasiswa.

Usai diterima secara resmi oleh pihak Pemkab Pekalongan, para mahasiswa mendapatkan materi-materi tentang Kepemimpinan, Etika, Kejujuran dan Keadilan. Materi diharapkan dapat menjadi modal dasar mahasiswa baru untuk menempuh studi.

Khristiana mengucapkan terima kasih atas support yang luar biasa dari Pemkab Pekalongan dan berharap hal ini dapat memberikan motivasi yang kuat bagi mahasiswa untuk belajar di UNDIP.

Wakil Bupati Pekalongan dalam sambutannya berpesan kepada para mahasiswa baru PSDKU UNDIP agar jangan sampai terpapar radikalisme. “Saya benar-benar berpesan kepada anda. Karena radikalisme, selain merugikan diri kita, juga merugikan bangsa dan negara. Oleh karena itu, bentengi kalian semua, jangan sampai faham radikalisme merasuki  anda dan lingkungan anda, termasuk keluarga maupun lingkungan tempat tinggal anda. Ini benar-benar saya titipkan,” ungkap Arini. Selain itu, Arini juga berpesan agar para mahasiswa bisa menjadi suri teladan dan pemersatu serta selalu menjaga nama baik Kabupaten Pekalongan.

Wabup juga mengatakan, jika para mahasiswa mengalami permasalahan terkait studi dan program studi, diharapkan bisa disampaikan kepada pihak pengelola (UNDIP) dan jangan dibagikan ke media sosial. “Pesan saya, jalin komunikasi yang baik dengan semua pihak dan jangan suka memviral-viralkan hal-hal yang kurang produktif di media sosial,” imbuh Arini. (Didik & Lilik Dinkominfo Kabupaten Pekalongan)